Lawan Hoax dan Konten Provokatif seputar PON XX Tahun 2021

Oleh : Abner Wanggai )*

Pekan Olah Raga Nasional (PON) XX sudah sebentar lagi. Masyarakat pun diimbau terus mendukung acara tersebut dan melawan hoax maupun konten provokatif seputar PON Papua.
Pekan Olahraga Nasional merupakan hajat besar yang harus didukung dan disambut dengan gembira, keberadaan event tersebut selain bertujuan sebagai pencarian bibit baru atlet berskala nasional, juga merupakan bentuk kebanggaan bagi tuan rumah yang mendapatkan amanah untuk menyelenggarakan even multicabang tersebut.

Dalam perencanaan PON yang akan diselenggarakan di Papua tersebut, rupanya tidak imun dari isu hoax. Hal ini muncul sehari setelah pertemuan Kemenpora, KONI dan perwakilan papua, muncul selebaran yang berisi 15 cabang olahraga yang dipangkas dari PON, yakni dansa, ski air, gateball, petanque, woodball, catur, bridge, kempo, wushu, bola tangan, sepak takraw, soft tennis, aerosport, balap sepeda dan akuatik.

Tak hanya nama cabang olahraga, ternyata beredar pula surat dengan kop surat KONI Provinsi Papua perihal perubahan jumlah cabang olahraga PON XX yang rencananya akan diselenggarakan pada tahun 2020. Surat tersebut ditujukan kepada Gubernur Papua, Lukas Enembe, bahwa berdasarkan surat KONI Pusat Nomor 24 tahun 2019 tentang penetapan cabang olahraga, nomor pertandingan dan kuota atlet PON XX tahun 2020, yang semula berjumlah 47 cabor untuk dikurangi menjadi 35 cabor.

Namun, hal tersebut ditepis oleh Kapisa selaku Kadispora Papua, karena kala itu belum ada pernyataan resmi maupun surat dari pemerintahan Papua untuk perubahan atau pengurangan cabor.

Namun nyatanya, cabor sepak takraw yang diisukan tidak dipertandingkan, rupanya telah masuk kedalam daftar cabor yang dipertandingkan, bertempat di Kota Jayapura yang merupakan cluster paling banyak dalam menyelenggarakan cabor paling banyak.

Tercatat akan ada 6.484 atlet dari seluruh penjuru Indonesia yang akan berpartisipasi dalam PON XX Papua. Kemudian, total ada 37 cabang olahraga, 56 disiplin cabang olahraga, dan 679 nomor pertandingan/perlombaan.

Pada kesempatan berbeda, Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali optimis bahwa penyelenggaraan PON XX akan berjalan dengan lancar.

Menpora Zainudin juga menyatakan bahwa PON diundur pada tahun 2021 karena adanya Pandemi, dimana situasi covid-19 mempersulit akses pengiriman peralatan dan perlengkapan ke Papua.

Selain itu, dirinya juga menjelaskan bahwa dari sisi kesehatan, kontingen dengan kondisi dan situasi Covid-19 ini, maka seluruh pelatihan-pelatihan yang terpusat di daerah-daerah atau pelatda terhenti dan sekarang ini peserta melakukan latihan secara mandiri untuk menjaga kebugaran.

Dengan berbagai pertimbangan, menurut Menpora, Presiden mengambil keputusan untuk menunda 1 tahun pelaksanaan PON XX pada bulan Oktober 2021. Zainudin juga menyampaikan bahwa waktu 1 tahun penundaan adalah ideal, baik untuk persiapan infrastruktur, venue dan tempat penginapan maupun untuk persiapan kontingen serta pengadaan alatnya.

Keputusan tersebut disambut baik oleh Wakil Gubernur yang mewakili pemerintah provinsi, dimana sebelumnya Gubernur Papua sudah mengirimkan surat pada tanggal 7 April 2020 kepada Presiden yang menyampaikan kondisi yang ada di lapangan.

Dengan adanya gelaran PON XX, venue-venue dibangun megah, pembangunan venue tersebut diharapkan tidak hanya untuk gelaran PON saja, tetapi juga bisa dipakai oleh masyarakat Papua sebagai arena olahraga bagi masyarakat, sehingga kelak akan lahir atlet-atlet berbakat asal bumi cenderawasih.

Presiden Joko Widodo sempat mengingatkan, bahwa PON di Papua itu bukan hanya kompetisi olahraga semata. Namun PON adalah arena bersama untuk merayakan keragaman, mempertebal semangat persaudaraan dan arena memperkuat persatuan dan kesatuan. Sehingga ditengah Pandemi ini, tentu semua pihak akan tetap mempersiapkan diri sebaik mungkin.

PON amat penting bagi Provinsi Papua karena akan menjadi nilai tambah bagi pemerataan pembangunan di Papua, maupun meningkatnya ekonomi masyarakat, karena sukses PON tidak hanya sebatas sukses penyelenggaraan dan sukses prestasi semata.

Asisten Bidang Perekonomian dan Kesejahteraan Rakyat Sekda Papua, Muhammad Musa’ad menjelaskan, dua aspek lain yang akan ditonjolkan saat perhelatan PON XX Papua adalah pariwisata dan kultur budaya.

Dirinya menuturkan, pemprov Papua memiliki ambisi besar untuk menggelar pesta olahraga empat tahunan tersebut yang berbeda dari PON-PON sebelumnya.

PON XX Papua haruslah menjadi momentum untuk membangun optimisme, meski ditunda karena adanya pandemi, namun penyelenggaraan PON XX Papua haruslah didukung dan mengabaikan segala pemberitaan hoax ataupun provokatif terkait PON XX.

)* Penulis warganet tinggal di Yogyakarta

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s