Mewaspadai Klaster Pusat Belanja Cegah Penularan Covid-19

Epidemiologi dari Universitas Griffith Australia, Dicky Budiman pada Senin (3/5/2021) mengingatkan bahaya klaster penyebaran virus corona dari pusat perbelanjaan. Dicky mengingatkan masyarakat dan pemerintah untuk waspada sebab Covid-19 pertama kali menyebar diduga dari sebuah pasar di Wuhan, China.

“Klaster pusat perbelanjaan atau pasar bukan hal yang aneh, kita ingat pandemi mulai sari klaster pasar di Wuhan sana,” kata Dicky.

Menurutnya, klaster ini berbahaya karena pasar didatangi oleh banyak orang dari berbagai wilayah. Jika tidak menerapkan protokol kesehatan seperti memakai masker, menjaga jarak dan tidak adanya ventilasi yang membuat sirkulasi udara bergerak, maka sangat mungkin pasar jadi tempat penyebaran virus Covid-19 yang masif.

“Yang berpotensi membuat situasi menjadi buruk adalah adanya strain virus baru yang lebih cepat menular. Kalau orang abai, tidak menjaga jarak, tidak pakai masker, ventilasi buruk, kapasitas pengunjung tidak dibatasi ya (pasar) jadi tempat yang ideal sekali untuk virus ini menyebar,” katanya.

Dicky menyebut jika pemerintah tidak tegas lakukan kebijakan di pusat perbelanjaan atau pasar maka lonjakan kasus sangat mungkin meledak.

Sebab saat ini kerumunan di pasar bisa menjadi salah satu penyebab virus corona merebak. Jika tidak melakukan deteksi pada potensi-potensi penyebaran virus tersebut, ledakan kasus hanya tinggal menunggu waktu.

“Kalau tidak dicegah kita hanya menunggu bom waktu lonjakan kasus covid-19 saja ini. Maka pemerintah harus mengantisipasi dengan meredam potensi-potensi kerumunan yang dapat menjadi trigger penyebaran itu,”.

Jika pemerintah kesulitan melakukan testing untuk meredam lonjakan kasus dari klaster pasar ini, Dicky menyarankan agar fokus pada isolasi mandiri. Artinya masyarakat yang terindikasi memiliki gejala setelah bepergian ke pasar langsung disarankan untuk melakukan karantina.

Dicky juga menyarankan agar proses vaksinasi dapat makin diperbanyak untuk menahan laju pertambahan kasus penularan.

“Selain itu gencarkan juga proses vaksinasinya. Sebab vaksinasi bisa menjadi tembok penahan, jika lonjakan kasus meledak,”.

Sebagai informasi, Satgas Covid-19 menyebut angka kunjungan ke pusat perbelanjaan di 29 provinsi dalam periode 20-27 April 2021. Menurut Ketua Bidang Data dan Teknologi Informasi Satuan Penanganan Covid-18, Dewi Nur Aisyah mobilitas ke pusat perbelanjaan secara total mengalami peningkatan mencapai 14,82%. Berdasarkan data tersebut Satgas Covid-19 menduga dalam 10 hari kedepan mobilitas ke pusat perbelanjaan akan semakin meningkat. (*)

Tinggalkan Balasan