Kedatangan WN China untuk Bekerja, Bukan Berwisata

Oleh : Muhamad Yasin )*

Sebanyak 157 warga negara China masuk ke Indonesia melalui Bandara Soekarno Hatta. Kedatangan mereka sudah dikonfirmasi, bahwa akan bekerja di Indonesia. Bukan untuk traveling seperti yang dituduhkan oleh beberapa pihak.

Pemerintah dengan tegas melarang masyarakat untuk mudik lebaran. Jalan lintas provinsi dan antar kota ditutup dan diawasi oleh aparat. Begitu juga dengan jalur bus, kereta api, dan pesawat terbang, aka ditutup sementara mulai tanggal 6 hingga 15 mei 2021. Semua ini demi menurunka resiko serangan corona baru karena pergerakan massal.

Ketika ada warga negara asing yang berhasil mendarat di Jakarta, maka masyarakat langsung kasak-kusuk. Mengapa seolah pemerintah tidak adil dengan mengutamakan warga negara asing? Akan tetapi, langsung ada keterangan dari Dirjen Imigrasi Kementrian Hukum dan HAM, Jhoni Ginting. Mereka datang dengan visa kerja, bukan visa wisata.

Jhoni melanjutkan, seluruh WNA China itu telah mematuhi Peraturan Menkumham nomor 26 tahun 2020. Juga telah mendapat rekomendasi clearance dari Kantor Kesehatan Pelabuhan Kementrian Kesehatan. Rekomendasi ini tidak akan keluar ketika mereka tidak lolos pemeriksaan kesehatan sesuai dengan protokol kedatangan orang dari luar negeri, yang telah ditetapkan oleh tim satgas covid.

Penjelasan dari Dirjen Imigaasi Kemenhukam ini menyejukkan hati masyarakat, karena ternyata WNA tersebut sudah mematuhi aturan yang ada di Indonesia. Karena semua WNA masih dilarang untuk masuk ke Indonesia sejak bulan maret tahun 2020, jika ia memakai visa wisata atau visa on arrival. Hal ini membuktikan bahwa pemerintah tidak  mengutamakan warga negara asing daripada WNI.

Apalagi setelah sampai, menurut protokol, para WNA harus melakukan karantina mandiri di tempat khusus, selama 5 hari. Baru boleh beraktivitas seperti biasanya. Sehingga pekerja yang berasal dari Guangzhou, RRC, ini dipastikan tidak membawa bibit virus covid-19 dan tidak berstatus orang tanpa gejala. Karena sudah melewati screening kesehatan yang ketat.

Masyarakat tak akan lagi menuduh bahwa pemerintah pilih kasih. Karena para WNA datang bukan untuk berlibur, melainkan bekerja. Mereka akan ditempatkan di beberapa proyek strategis nasional, bantuan medis dan kemanusiaan, penyatuan keluarga, objek vital, kru alat angkut, dll.

Jika pemerintah mengutamakan proyek strategis nasional, berarti masyarakat yang diuntungkan, karena ketika berhasil akan membuat kondisi finansial negara jadi membaik. Padahal saat ini sudah jelang lebaran, tetapi pemerintah masih memikirkan kelanjutan proyek strategis nasional. Semua pejabat dan pegawai pemerintah benar-benar mencontoh apa yang diteladani oleh Presiden Jokowi, yaitu kerja, kerja, dan kerja.

Syarief Abdullah Alkadrie, Wakil Ketua Komisi V DPR RI menyatakan bahwa kedatangan para WNA jangan sampai membuat WNI merasa dianaktirikan. Ia mencoba menjelaskan bahwa pelarangan mudik jangan dibandingkan dengan pembolehan masuknya para WNA. Karena tidak apple to apple.

Dalam artian, mudik dilarang untuk mencegah penyebaran corona. Sedangkan WNA masuk untuk bekerja. Meskipun mereka berasal dari China, bukan berarti memiliki misi negatif untuk menyebarkan virus covid-19. Karena sebelum masuk ke Indonesia, mereka harus dites dan hasilnya negatif corona. Jadi jangan berpikiran buruk terlebih dahulu.

Posisi para WNA yang bekerja di proyek strategis nasional juga tidak akan menggeser para pekerja lokal. Karena dalam 1 proyek ada aturan maksimal bagi pekerja asing. Bukan berarti proyek strategis nasional yang didanai oleh investasi asing, akan dikerjakan oleh warga negara asing. Ini adalah pemahaman yang sangat keliru.

Kita wajib melihat kedatangan WNA dari China dengan kacamata positif. Mereka datang jauh-jauh dari Guangzhou, merantau dan bekerja di Indonesia yang jauh dari kampung halaman. Sebagai tuan rumah, sebaiknya kita beramah-tamah kepada mereka dan tidak menuduh sembarangan tanpa ada saksi dan bukti yang valid.

)*Penulis adalah warganet tinggal di Pekanbaru

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s