Tangkal Ideologi Asing Lewat Penguatan Pancasila

Oleh: Faldias Anggayana)*

Pancasila adalah dasar negara dan jangan sampai hanya menjadi hafalan saja, karena mengimpelentasikan tiap silanya bisa melancarkan hidup sehari-hari. Dengan menguatkan pancasila dan nasionalisme, maka bisa menangkal ideologi asing seperti radikalisme yang sangat berbahaya. Sehingga Indonesia akan aman dan sejahtera.

Tanggal 1 juni adalah hari kesaktian pancasila tetapi sudahkah kita menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari? Atau jangan-jangan, pancasila hanya menjadi hiasan di dinding yang dilihat dan dihafalkan semata. Tentu hal ini kurang benar, karena mengimplemetasikan pancasila adalah kewajiban bagi tiap warga negara Indonesia.

Pancasila juga amat berguna untuk menangkal ideologi asing. Mengapa harus asing? Karena sejak era reformasi, terjadi luberan arus informasi via internet, dan ideologi asing bisa dengan bebas mempengaruhi masyarakat, khususnya generasi muda. Tidak semua hal-hal yang berbau asing baik, misalnya komunisme, radikalisme, ekstrimisme, dll. Sehingga ideologi ini harus diberantas.

Menurut Indah Pangestu, peneliti dari Pusat Studi Keamanan Nasional Universitas Bhayangkara, pemahaman dan pengamalan pancasila perlu dilakukan ke seluruh lapisan masyarakat, untuk mencegah masuknya ideologi asing yang negatif. Dalam artian, ketika warga sipil mencintai pancasila, mereka tak akan mudah terseret arus negatif dari ideologi asing.

Implementasi pancasila bisa dilakukan mulai dari rumah hingga sekolah, karena rumah adalah tempat pendidikan pertama bagi anak-anak, dan generasi muda perlu diajari untuk mencintai pancasila agar menjadi warga negara yang brilian. Misalnya ibu mengajari anak-anak untuk taat kepada Tuhan YME dengan rajin berdoa dan beribadah, dan mempraktekkan sila pertama pancasila.

Hal ini juga dilanjutkan di sekolah, misalnya saat pulang dan sudah masuk waktu ibadah, maka tidak langsung keluar dari area sekolah. Melainkan mencari rumah ibadah dulu untuk bermunajat kepada-Nya dengan khusyuk. Sehingga hati akan tenang dan tidak mudah mengeluarkan emosi negatif.

Jika sila pertama diimplementasikan maka ideologi asing seperti radikalisme akan ditangkis, karena mereka tidak mengajarkan walas-asih. Padahal Tuhan maha penyayang dan tidak memperbolehkan adanya pengeboman di fasilitas umum, apalagi dengan ‘mengumpankan’ pengantin bom.

Sila kedua pancasila yakni kemanusiaan yang adil dan beradab. Anak diajari untuk memilik rasa sensitif dan empati kepada sesama, dan adil pada semua orang. Sehingga mereka tidak mudah terpengaruh oleh ideologi radikalisme, yang sering tidak adil pada orang dengan keyakinan lain, karena dianggap sebagai musuh. Radikalisme sungguh tidak beradab dan mencederai pancasila.

Sila ketiga pancasila yakni persatuan Indonesia, implemetasinya dengan cara mengajari anak bahwa rakyat NKRI kompak dan bersatu untuk melawan radikalisme. Jika ada kelompok separatis dan teroris, maka akan dilawan oleh semua rakyat, karena pelakunya hanya segelintir kecil oknum yang otaknya sudah tercuci. Jika semua WNI bersatu, maka teroris akan keok dan pergi dari tanah Indonesia.

Sedangkan sila keempat pancasila adalah kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan. Implementasinya adalah dengan permusyawaratan jika ada sesuatu, dan tidak memaksakan pendapat pada orang lain. Jika anak sejak kecil paham akan hal ini, ia akan terhindar dari sifat otoriter.

Anak akan paham bahwa pemaksaan pendapat adalah hal yang salah, dan kelompok radikal yang sering ngotot untuk membenarkan pendapatnya untuk membentuk negara khilafiyah adalah salah besar. Karena Indonesia adalah negara yang majemuk dan tidak cocok dengan sistem sepeti ini dan ideologi asing ini sangat merusak.

Sila kelima pancasila adalah keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indoensia. Anak akan belajar bahwa tiap WNI bisa menuntut keadilan sosial dan menghormati hak orang lain. Mereka akan paham bahwa ideologi asing yakni radikalisme salah, karena tidak menghormati hak umat dengan keyakinan lain di Indonesia.

Dengan mengimplementasikan pancasila maka seluruh WNI akan terhidnar dari pencemaran ideologi asing, terutama radikalisme, ekstrimisme, terorisme, dan separatisme. Kita wajib mengajarkan pancasila terutama ke anak-anak, dan jangan sampai hanya jadi slogan di atas kertas.

)* Penulis adalah kontributor Pertiwi Institute

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s