Aksi KST Papua Ancam Stabilitas Keamanan

Oleh : Moses Waker )*

Kelompok Separatis dan Teroris (KST) mengancam stabilitas dan keamanan warga. Kali ini mereka meneror rakyar di Kabupaten Maybrat, setelah sebelumnya menyerang Posramil pada pagi buta.

Salah satu ancaman terbesar di Papua adalah keberadaan kelompok separatis dan teroris (KST) yang selalu meneror warga sipil, bahkan berani menyerang aparat terlebih dahulu. Dalam pikiran mereka, Indonesia adalah penjajah, sehingga aparat juga ikut dimusuhi. Padahal sebenarnya merekalah yang patut untuk diberantas karena menjadi penghianat dan ingin mendirikan Republik Federal Papua Barat.

KST biasanya beroperasi di Kabupaten Puncak karena dikabarkan dekat dengan salah satu markas mereka. Namun kali ini mereka berulah di Distrik Aifat, Kabupaten Maybrat , Papua Barat. Sejumlah warga mendapatkan teror pembunuhan sehingga terpaksa mengungsi ke Distrik Ayamaru, Aitinyo, bahkan sampai ke Sorong. Padahal jaraknya lebih dari 173 KM.

Kapendam XVIII Kasuari Kolonel Arm Hendra Pesiseron menyatakan bahwa warga yang mengungsi ke hutan malah mendapatkan ancaman berat dari KST, sehingga memilih untuk pergi ke distrik lain. Ada pula mahasiswa yang ingin mengungsi ke Sorong tetapi malah terancam keselamatannya. Setelah mendapat laporan ini, maka sejumlah prajurit TNI diterjunkan untuk membuat suasana jadi kondusif.

Kolonel Arm Hendra melanjutkan, serangan KST dilakukan karena tidak setuju akan pembangunan di Maybrat. Namun warga dihimbau untuk tidak takut, karena saat ini sudah ada banyak prajurit TNI yang menjamin keselamatan mereka. Sehingga bisa kembali ke rumahnya masing-masing.

Beberapa saat lalu ada penyerangan di Posramil Maybrat dan dalam peristiwa naas ini, 4 prajurit TNI gugur dalam tugasnya. Setelah itu diam-diam KST meneror warga, sehingga masyarakat jadi jengah dan takut akan kehilangan nyawanya juga, seperti yang terjadi di Posramil. Penjagaan di Posramil dan wilayah lain di seputar Maybrat makin diperketat oleh TNI.

Pembangunan di Kabupaten Maybrat memang sedang digencarkan beberapa tahun ini. Ada perumahan yang dibangun dan juga jalan raya yang dibuat. Pembuatan infrastruktur memang digalakkan di hampir seluruh wilayah Papua, karena termasuk salah satu program dalam otonomi khusus. Yang tujuannya adalah memakmurkan warga sipil.

Anehnya, KST malah tidak setuju akan kemajuan ini dan menolaknya mentah-mentah. Oleh karena itu mereka sering menyerang lokasi proyek dengan senjata api, termasuk yang ada di jalan trans Papua beberapa saat lalu. Padahal pembangunan jalan dan infrastruktur lain adalah demi kenyamanan masyarakat di Bumi Cendrawasih, khususnya di Kabupaten Maybrat.

Selama ini, KST memang selalu alergi dengan segala bentuk kemajuan yang ada di Papua. Selain menuduh pemerintah adalah penjajah, mereka takut modernitas akan menggusur keberadaan mereka. Bisa jadi jalan-jalan raya yang dibuat akan membuat markas mereka terbongkar, karena selama ini letaknya masih tersembunyi. Mereka takut akan tertangkap oleh anggota TNI.

Sejak awal berdiri, KST dan OPM memang menolak modernitas dan hanya ingin memerdekakan diri dari Indonesia. Hal ini jelas sangat aneh karena bagaimana bisa mereka menolak kemajuan? Padahal jika tidak ada modernitas dan ilmu pengetahuan yang cukup, maka mereka akan mudah dibodohi dan hanya dimanfaatkan oleh pihak-pihak tertentu.

Ketika KST mengancam warga di Kabupaten Maybrat maka prajurit TNI langsung diterjunkan untuk mengatasi mereka. Jangan sampai ada lagi peristiwa berdarah yang meneror masyarakat sipil. Warga wajib dilindungi agar bisa beraktivitas dengan lancar, tanpa dibayang-bayangi akan ancaman dari KST, OPM, atau organisasi pemberontak lainnya.

)* Penulis adalah mahasiswa Papua tinggal di Bali

Tinggalkan Balasan